Skip to main content

Langkah Menjaga Baterei Tanam Smartphone Android

Smartphone android dengan baterei tanam mempunyai beberapa keunggulan. Akan tetapi di lain sisi, ada banyak kekurangan diantaranya dari sisi perbaikan bila berlangsung rusaknya. Perbaikan baterei tanam sebaiknya lewat service center sebab pergantian baterei mesti memakai alat spesifik. Dengan biaya juga semakin besar dibanding perbaikan baterei removable. Oleh karena itu sedapat mungkin baterei tanam di smartphone mesti dijaga keawetannya. Menjaga baterei tanam sebetulnya begitu gampang.
Langkah Menjaga Baterei Tanam Smartphone Android

Pada intinya baterei tanam akan gampang aus bila dipakai terlalu berlebih. Contohnya seringkali alami overcharging, memakainya sampai habis, sampai rutinitas memakai charger original. Hal itu akan membuat elemen baterei jadi terganggu serta mempunyai usia lebih pendek. Supaya baterei tanam lebih awet, irit cost perbaikan serta tentu saja serta punya pengaruh pada kapasitas smartphone anda, coba rawat dengan beberapa panduan di bawah ini.

Panduan Menjaga Baterei Tanam Smartphone

1. Jauhi pemakaian baterei sampai habis 

Bila telah mendapatkan pemberitahuan baterei lemah (umumnya dibaah 20%) semestinya selekasnya isi dayanya. Janganlah ngotot memakai gadget sampai dayanya betul-betul habis. Perihal ini akan membuat usia baterei lebih pendek. Karena komponennya akan kerja lebih keras dalam menghimpun daya. Dampaknya baterei jadi cepat aus bila hal itu sering dikerjakan dalam tempo yang seringkali.

Baca Juga :: Panduan Menangani RAM Android Yang Seringkali Penuh

2. Jauhi overcharging

Kelamaan lakukan pengisian baterei akan membuat potensi sel baterei alami penurunan. Dampaknya, baterei gampang kembung serta cepat aus. Bahkan juga overcharging di sejumlah masalah dapat mengakibatkan elemen meledak. Bila anda mempunyai rutinitas charging sebelum tidur, yakinkan anda menyetel alarm untuk memperingatkan pengisian baterei.

3. Pakai charger original 

Charger original mempunyai arus masuk yang pas dengan keperluan baterei. Dengan charger itu, pengisian akan tambah lebih cepat serta konstan. Jauhi sembarang memakai charger sebab akan mempersingkat usia baterei. Elemen baterei akan rusak bila smartphone anda sering memakai charger KW sebab arus daya yang disalurkannya tidak cocok dengan keperluan.

4. Tetap cek suhu baterei 

Beberapa masalah baterei smartphone meledak sebab suhunya sangat tinggi. Baterei smartphone mempunyai suhu begitu panas serta masih dipakai. Perihal ini akan membuat saluran dayanya jadi tidak konstan. Jadi terpenting sekali tetap mengecheck suhu baterei. Bila piranti berasa mulai cepat panas, sebaiknya selekasnya matikan gadget sesaat atau diamkan sesaat sampai suhunya konstan kembali.

Baca Juga :: Langkah Mengirim Aplikasi Melalui Bluetooth dengan Mudah, menggunakan 3 Aplikasi Android

5. Matikan hp saat tengah di-charge 

Usia baterei smartphone semakin lebih panjang bila anda terlatih mematikan hp waktu pengisian. Maksudnya supaya penerimaan arus masih konstan. Tidak ada arus keluar serta masuk dengan bertepatan. Perihal ini berguna juga kurangi resiko panas dan tidak membuat elemen baterei cepat aus. Mematikan piranti waktu pengisian berguna juga supaya daya baterei bertambah cepat penuh.

Demikian beberapa panduan supaya baterei tanam smartphone android masih awet. Mudah-mudahan berguna.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar